Teman Baruku, Firzilia Namanya

Sebelumnya saya sempat menulis tentang gimana sih rasanya jadi relawan itu, udah baca kan? Kalau belum, baca dulu doong hehe.

Ditulisan kali ini, saya akan bercerita lebih deep lagi sih tentang salah satu kegiatan relawan yang saya ikuti.

Masih dengan Pita Kuning, kali ini saya yang menawarkan diri untuk menjadi relawan pendamping. Oh ya sebelumnya saya ini relawan content writer di Pita Kuning dan sudah bergabung sejak Juli 2017, karena beberapa kendala teknis dan sistem, sehingga saya dan tim relawan content writer lainnya dihold sementara dari segala jenis penulisan di Pita Kuning.

Hmm agak sedih sih, jadi gak bisa tau lagi perkembangan beberapa APK (anak pita kuning) yang saya tulis. Emang apa aja yang ditulis selama jadi relawan content writer di Pita Kuning? Yap, main job tulisannya itu lebih ke penulisan diary APK, buat contohnya bisa liat langsung di website Pita Kuning. Selain diary anak, kadang kita juga suka nulis post artikel event Pita Kuning juga.

So setelah semua tulisan dihold dan gw jarang banget bisa berkontribusi di event2 Pita Kuning, akhirnya ku memberanikan diri buat ngajuin jadi relawan pendampingan. Lho kok? Ya sebenernya berat sih jadi relawan pendamping, kenapa? Karena ya kita terjun langsung, ketemu in person dan keep update on their medical treatment, jadi tempat curhat orang tua APK, belum lagi hal-hal lainnya. Pokoknya berat deh hehe.

Sampe akhirnya, Kak Devita dia ini staff koordinator relawannya Pita Kuning ngechat gw  ngabarin kalau ada satu APK butuh relawan tambahan untuk pendampingan. Wah gw seneng sih tapi kayak takut-takut gitu.

Dan terkumpul lah informasi tentang anak ini, namanya Firzilia biasa dipanggil Izi, kata Kak Devita. Izi ini baru sekitar 3 tahun lalu mengidap leukemia. Izi tinggal di Sawangan, gak jauh banget sih dari rumah gw di Cinere, makanya Kak Devita nawarin gw untuk jadi relawan pendamping Izi.

Awalnya gw galau, mau ambil atau gak. Gw bilang Kak Devita minta waktu beberapa hari buat kasih kepastian dan akhirnya gw sudah memutuskan untuk terima tawaran jadi pendamping Izi. Bismillah aja waktu itu dalam hati.

Next step, gw dimasukin ke group pendampingan Izi yang ternyata digroup itu sudah ada kakak relawan yang dampingin Izi sebelumnya. Oke gw mulai kenalan aja digroup itu, mencoba akrab supaya pas ketemu waktu pendampingan gak kaku-kaku banget.

Kak Nay ini akan menjadi partner gw buat dampingin Izi, dia masih kuliah semester akhir. Agak kaget sih memberanikan diri jadi relawan yang memang harus konsisten tatap muka dengan kondisi lagi kuliah semester akhir pulak, bakalan sibuk banget gak sih guys.

Oke, pendampingan pertama gw sama Izi ternyata gak ditemenin sm Kak Nay karena dia ada jadwal kuliah, hmm oke gpp.

Pertama kali ke rumah Izi tentu saja gw nyasar haha, tapi dijemput sama Mama (Mamanya Izi). “Hai, Izi ya?”, gw coba mulai menyapa Izi waktu sampe rumah dia. Pas sampe di rumah Izi, dia lagi asik main boneka sendiri.

Mulai lah gw coba mendekati dia, tapi aselik gw gugup gitu. Takut anak ini gak suka sama gw sih huhu. Eh pas lagi pedekate sama Izi, dia nanyain Kak Nay dong kok gak ikut katanya, ya gw bilang aja kalo Kak Nay kuliah.

Surprisingly, Izi ini banyak nanya dan cerita sama gw. Dia nanya rumah gw dimana, kerja apa terus gw hobinya apa haha. Ternyata dia lebih sedikit dewasa dari umurnya ya, ceriwis gitu lho.

Alhamdulilah pertemuan pertama sama Izi lantjaaar jayaaaa. Ketauan deh Izi ini suka nonton film horror, suka masak juga. Kok tau? Iya jadi selama pendampingan itu, dia nanya-nanya gw suka gak sama film horror dan minta didownloadin film horror. Gw padahal takut film horror hahaha

Dia juga kasih liat gw orderan online shop yang lagi dia pesen, ternyata dia pesen mainan masak-masakan gitu. Bukan mainan sih, alat masak gitu, tapi yg kecil buat anak-anak.

“Besok kalau pesenan aku udah dateng, nanti Kak Furi aku masakin deh”, kata Izi. Wih gw mah seneng banget anak ini bisa masak ya walaupun cuma ala ala aja.

Nah mulai dari pertemuan pertama sama Izi, gw suka whatsappan sama dia ngomongin alat masak yang dipesen di shopee, katanya “Kak kok pesenan aku belum dating-dateng ya”.

Lucu ya, punya temen baru tapi anak umuran 8 tahun hihi

3 thoughts on “Teman Baruku, Firzilia Namanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: